5 Tips Untuk Merawat Tanaman Agar Berbunga

5 Tips Untuk Merawat Tanaman Agar Berbunga

1. Lubang Tanam
Memindahkan bibit ke dalam lubang tanam, sebaiknya dilakukan saat bibit sudah mencapai tinggi sekitar 0,5 – 1,5 meter. Perbedaan tinggi ini juga berpengaruh terhadap lebar lubang tanam yang akan dibuat. Untuk bibit dengan tinggi 0,5 meter, buatlah lubang tanam dengan ukuran 50x50x50 cm, bibit dengan tinggi 1 meter memerlukan lubang tanam berukuran 75x75x75 cm dan bibit setinggi 1,5 meter memerlukan lubang tanam berukuran 100x100x100 cm. Sebelum memasukkan bibit ke dalam lubang, bersihkan terlebih dahulu lubang tersebut dari bebatuan ataupun sampah, kemudian masukkan pupuk fosfat berupa Rock Phosphat (RP), Triple Super Phosphat (TSP) ataupun Super Phosphat 36 (SP36) yang berguna membuat pertumbuhan akar lebih kuat. Masukkan 100 gram fosfat untuk bibit tumbuhan setinggi 0,5 meter, 150 gram untuk bibit setinggi 1 meter dan 200 gram untuk bibit setinggi 1,5 meter. Selanjutnya, lepaskan plastik polybag pada bibit secara hati-hati dan masukkan bibit tersebut ke dalam lubang tanam.

2. Tanah Penutup
Untuk menutup lubang tanam, gunakan campuran pupuk kandang dengan tanah yang akan digunakan untuk menutup lubang. Sebaiknya gunakan tanah yang gembur untuk membuat perakaran dapat tumbuh dengan leluasa. Anda bisa menggunakan tanah lain yang bukan dari tanah galian sebelumnya jika dirasa kurang baik untuk dijadikan media tanam. Untuk pertumbuhan yang lebih baik lagi, campuran bisa terdiri dari tanah gembur, pupuk kandang dan pupuk fosfat yang diaduk rata. Masukkan campuran tanah tersebut sampai setinggi batas leher bibit yang ditanam, kemudian padatkan tanah di sekitarnya agar bibit tidak miring. Pemadatan ini tidak akan membuat tanah di dalam menjadi padat, karena campuran tanah tersebut sudah cukup gembur dan cocok untuk pertumbuhan tanaman.

3. Kadar pH Tanah
Kadar keasaman pada tanah sangat mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Tanah yang asam yakni tanah dengan pH rendah (pH < 7), memiliki kandungan Aluminium (Al), Besi (Fe) dan Mangan (Mn) yang cukup banyak sehingga dapat meracuni tanaman serta mengikat unsur-unsur hara yang sangat diperlukan tanaman seperti Fosfor (P), Kalium (K), Magnesium (Mg), Molibdenum (Mo) dan Sulfur (S). Tanah yang bersifat basa atau kadar pH yang tinggi (pH > 7), mengakibatkan fosfor banyak diikat oleh Kalsium (Ca) dan unsur mikro Molibdenum (Mo) menjadi sangat banyak. Jika begitu, Mo juga bisa meracuni tanaman sehingga menetralkan kadar pH tanah sangat diperlukan agar unsur-unsur hara bisa lebih mudah larut dalam air dan bisa diserap dengan baik oleh tanaman. Untuk menetralkan pH tanah yang asam, bisa menggunakan pengapuran (menaburkan kapur dolomit ke tanah), sedangkan untuk pH tanah yang basa, bisa dilakukan dengan penambahan belerang (S).

4. Penyiraman
Penyiraman pada tanaman merupakan hal yang sangat umum dalam merawat tanaman. Namun, untuk mendapatkan hasil yang maksimal, kualitas dan kuantitas air sangat perlu diperhatikan.

Untuk kualitas air, penggunaan air sumur merupakan cara terbaik karena mengandung zat-zat yang sangat diperlukan oleh tanaman. Apabila Anda menggunakan air hujan ataupun air ledeng, endapkan dulu selama 12-14 jam sebelum digunakan, karena biasanya air tersebut mengandung zat lain, seperti kaporit yang kurang baik untuk tanaman. Untuk penggunaan air sungai, bisa saja memberikan hasil yang baik, tetapi jika air tersebut belum terjamin kebersihannya, sebaiknya dihindari karena dikhawatirkan mengandung limbah yang justru dapat meracuni tanaman.

Kuantitas penyiraman bisa ditentukan, tergantung jenis tanamannya dan pastikan air mengalir di semua bagian tumbuhan, khususnya daun-daunnya agar tampak segar dan melancarkan proses fotosintesis. Untuk jenis tanaman yang bisa hidup di dalam ruangan, biasanya tidak memerlukan banyak air karena penguapan di dalam ruangan lebih sedikit dari pada tanaman yang berada di luar ruangan. Waktu penyiraman terbaik adalah saat pagi hari sebelum pukul 09.00 dan sore hari setelah pukul 16.00.

5. Pelindung Batang
Tumbuhan yang ditanam langsung di tanah tanpa menggunakan pot, biasanya rawan terinjak oleh manusia maupun hewan yang lewat. Memberi pagar pada bibit tanaman yang belum terlalu besar sebaiknya dilakukan untuk mengurangi resiko tersebut. Menggunakan pagar dari kayu atau bambu bisa menjadi pilihan untuk pagar sementara, hingga tanaman dirasa sudah cukup besar dan aman dari masalah tersebut.